Masjid Kuno Bayan Beleq, Jejak Sejarah Tak Lekang Oleh Waktu

- Pewarta

Selasa, 30 April 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Masjid Kuno Bayan Beleq (dok: Wikepedia).

Masjid Kuno Bayan Beleq (dok: Wikepedia).

LOMBOK UTARA (ceraken.id)– Berdiri kokoh di tengah perjalanan waktu, Masjid Bayan Beleq memancarkan keindahan sederhana yang menawan, menyimpan jejak sejarah Islam di Pulau Lombok. Sebagai salah satu masjid tertua di Nusa Tenggara Barat, kehadirannya bukan hanya sebagai tempat ibadah, melainkan sebagai saksi bisu perjalanan panjang agama Islam di pulau ini.

Masjid ini bukanlah sekadar bangunan biasa, namun sebuah warisan berharga dari masa lampau. Dengan usianya yang melampaui tiga abad, Masjid Bayan Beleq menjadi bukti nyata keberagaman budaya dan agama yang menghiasi Pulau Lombok. Berdiri megah sejak abad ke-17, masjid ini memancarkan pesona tersendiri dengan bentuknya yang sederhana namun sarat makna.

Struktur bangunan masjid ini memperlihatkan keanggunan dalam kesederhanaan. Dinding yang rendah terbuat dari anyaman bambu, atap yang disusun rapi dari bilah-bilah bambu, dan fondasi lantai yang teguh dari batu-batu kali, semuanya menggambarkan ketangguhan dan keelokan arsitektur tradisional.

Namun, keistimewaan Masjid Bayan Beleq tidak hanya terletak pada fisik bangunannya. Sebagai penjaga sejarah Islam di Pulau Lombok, masjid ini menjadi saksi bisu dari perkenalan Islam pertama kali di Kecamatan Bayan. Sebuah perjalanan yang membawa cahaya kebenaran dan kebersamaan bagi masyarakat sekitar.

Meski kini tidak lagi aktif digunakan setiap hari, namun Masjid Bayan Beleq masih menyambut ramainya pengunjung pada hari-hari besar Islam, khususnya saat perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW. Sebuah momen yang diisi dengan kegembiraan dan kedamaian, di mana masjid ini kembali menjadi pusat kegiatan dan ibadah bagi masyarakat sekitar.

Baca Juga :  “Merarik Kodek” Bukan Budaya Sasak Lombok

Selain sebagai tempat ibadah, perayaan Maulid Nabi di Masjid Bayan Beleq juga menjadi wadah untuk memelihara tradisi dan budaya lokal. Para pengunjung yang memadati masjid ini diharapkan untuk mengikuti aturan dan adat yang berlaku, menunjukkan rasa hormat dan kebersamaan dalam menyambut momen bersejarah ini.

Dengan segala keanggunannya, Masjid Bayan Beleq tidak hanya menjadi destinasi wisata religi, namun juga sumber inspirasi bagi generasi masa kini untuk tetap menghargai dan melestarikan warisan budaya dan sejarah yang telah ada sejak zaman dahulu. Sebuah cerminan kebersamaan dan keberagaman yang menghiasi kehidupan masyarakat Pulau Lombok hingga kini.***

 

 

 

K

Berita Terkait

“Merarik Kodek” Bukan Budaya Sasak Lombok
Seperti Apa Keseruan Monolog dan Happening Art  Doktor Zul Idola Kita Semua, Inilah Penjelasan Tuan Rumah Mi6!

Berita Terkait

Selasa, 4 Juni 2024 - 12:49 WITA

“Merarik Kodek” Bukan Budaya Sasak Lombok

Selasa, 30 April 2024 - 21:51 WITA

Masjid Kuno Bayan Beleq, Jejak Sejarah Tak Lekang Oleh Waktu

Minggu, 21 April 2024 - 15:38 WITA

Seperti Apa Keseruan Monolog dan Happening Art  Doktor Zul Idola Kita Semua, Inilah Penjelasan Tuan Rumah Mi6!

Berita Terbaru

SOCIAL & POLITIC

ZulUhel Disebut Pasangan Pemimpin yang Merakyat, Ini Kata Mereka!

Minggu, 9 Jun 2024 - 13:19 WITA

SOSIAL BUDAYA

“Merarik Kodek” Bukan Budaya Sasak Lombok

Selasa, 4 Jun 2024 - 12:49 WITA

Translate »