Planet Bumi Diambang Kehancuran, Ini Pesan Sekjen PBB

- Pewarta

Kamis, 15 September 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

CERAKEN.ID – Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengingatkan para pemimpin dunia yang tergabung dalam G20 untuk mewaspadai ancaman kehancuran akibat krisis iklim yang semakin parah.

Dalam konferensi pers pada hari Rabu (14/9/2022), Guterres berjanji untuk mengatasi banyak masalah menantang yang dihadapi planet ini, dalam pidatonya minggu depan di Majelis Umum, yang juga akan berisi rekomendasi konkret untuk solusi yang langgeng, dan ajakan untuk bertindak.

Sekjen PBB itu memulai dengan mengingat kehancuran yang dia saksikan dalam perjalanannya baru-baru ini ke Pakistan yang dilanda banjir, yang dia gambarkan sebagai jendela menuju “masa depan kekacauan iklim permanen dan di mana-mana dalam skala yang tak terbayangkan”.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Guterres, yang berasal dari Portugal, mencatat bahwa banjir meliputi wilayah yang luasnya tiga kali lipat dari tanah airnya.

Dalam bahasa yang biasanya tanpa kompromi, ia mengecam tanggapan global terhadap krisis iklim sebagai tidak memadai, tidak adil dan, pada intinya, pengkhianatan.

“Apakah itu Pakistan, Tanduk Afrika, Sahel, pulau-pulau kecil atau Negara-negara Terbelakang, negara-negara paling rentan di dunia – yang tidak melakukan apa pun untuk menyebabkan krisis ini – membayar harga yang mengerikan selama puluhan tahun kekeraskepalaan oleh penghasil emisi besar,” ujarnya.

Menargetkan para pemimpin negara-negara terkaya di dunia, Sekjen PBB mengingatkan mereka bahwa mereka bertanggung jawab atas sebagian besar emisi terkait iklim dan, meskipun mereka juga sangat dipengaruhi oleh rekor kekeringan, kebakaran dan banjir, aksi iklim sebagai tanggapan, muncul. berada di penyangga kehidupan.

Dia bertanya-tanya apakah reaksinya akan berbeda jika sepertiga dari negara-negara G20, bukan Pakistan, saat ini berada di bawah air.

Semua negara perlu mengurangi emisi setiap tahun – dengan G20, sebagai penghasil emisi utama, yang memimpin, kata Guterres kepada koresponden di New York – sampai kenaikan suhu global dibatasi hingga 1,5 derajat di atas tingkat pra-industri.

Kembali ke contoh Pakistan, Guterres bersikeras bahwa negara itu, dan titik panas iklim lainnya, membutuhkan infrastruktur tahan banjir sekarang, dengan alasan bahwa setidaknya setengah dari semua pendanaan iklim, harus digunakan untuk adaptasi dan ketahanan iklim.

Pendanaan itu, kata dia, harus berasal dari ekonomi terkemuka.

“Turunkan suhu – sekarang”, katanya. “Jangan membanjiri dunia hari ini; jangan ditenggelamkan besok.”

Ancaman Kelaparan

PBB memuji keberhasilan Inisiatif Butir Laut Hitam, yang memungkinkan pasokan makanan dan pupuk akhirnya meninggalkan pelabuhan Ukraina yang dilanda perang, dan berperan dalam mengurangi harga pangan global, saat mencapai rekor tertinggi setelah invasi Rusia.

Namun, masih ada risiko nyata dari banyak kelaparan tahun ini, Guterres memperingatkan.

Kelaparan global sudah meningkat sebelum pandemi COVID-19, katanya, dan tidak pernah pulih. Banyak negara sedang menghadapi krisis biaya hidup, yang paling parah memukul orang dan komunitas termiskin, dan hak-hak perempuan dan anak perempuan di seluruh dunia, menjadi terbalik.

Sekretaris Jenderal menunjukkan bahwa, pada saat ketegangan geopolitik tinggi, kurangnya tindakan untuk menghentikan krisis iklim akan memiliki efek lanjutan yang parah, seperti migrasi massal dan peningkatan ketidakstabilan.

Guterres mengecam tindakan politisi populis yang, katanya, menunjukkan “pengabaian yang mengejutkan terhadap yang termiskin dan paling rentan di dunia kita”, mengadu domba orang satu sama lain, menggunakan diskriminasi, informasi yang salah, dan ujaran kebencian.

“Debat Umum tahun ini harus tentang memberikan harapan”, imbuh Guterres dikutip CERAKEN.ID dari UN News..

“Harapan itu hanya bisa datang melalui dialog dan debat yang menjadi detak jantung PBB,” tandasnya.

 ‘Minimal’ peluang perdamaian

Ditanya tentang kemungkinan membantu menengahi kesepakatan damai secara keseluruhan, Guterres mengatakan penting untuk bersikap realistis.

“Akan naif untuk berpikir bahwa kita sudah dekat…Kantor baik saya sudah siap, tetapi saya tidak memiliki ilusi bahwa, pada saat ini, peluang kesepakatan damai sangat kecil…Jadi, jelas saya melanjutkan kontak saya dengan keduanya. pihak dan berharap bahwa suatu hari, akan mungkin untuk pindah ke tingkat diskusi yang lebih tinggi.” (E-C/01)

Berita Terkait

Eskalasi Timur Tengah: Kemlu Imbau WNI Waspada
Iran luncurkan lebih dari 300 drone dan rudal ke Israel – Tensi meningkat di Timur Tengah
Breaking News: PM Inggris Klaim Jet Tempur Tembak Jatuh Drone Iran
Iran Klaim Serangan Tepat Sasaran: Pangkalan Israel Biang Peristiwa Damaskus
UNICEF: Suhu Sangat Tinggi Ancam ¾ Anak-Anak Asia Selatan
Penembakan Brutal di Tempat Penitipan Anak Thailand, 38 Orang Tewas
Gempa Raksasa M 7,7 Guncang Meksiko, Ini Penjelasan Seismolog!
Sanksi Berat Bertubi-Tubi Tak Bikin Keder Rusia

Berita Terkait

Minggu, 14 April 2024 - 20:25 WITA

Eskalasi Timur Tengah: Kemlu Imbau WNI Waspada

Minggu, 14 April 2024 - 20:20 WITA

Iran luncurkan lebih dari 300 drone dan rudal ke Israel – Tensi meningkat di Timur Tengah

Minggu, 14 April 2024 - 20:10 WITA

Breaking News: PM Inggris Klaim Jet Tempur Tembak Jatuh Drone Iran

Minggu, 14 April 2024 - 20:05 WITA

Iran Klaim Serangan Tepat Sasaran: Pangkalan Israel Biang Peristiwa Damaskus

Sabtu, 12 Agustus 2023 - 09:08 WITA

UNICEF: Suhu Sangat Tinggi Ancam ¾ Anak-Anak Asia Selatan

Jumat, 7 Oktober 2022 - 17:30 WITA

Penembakan Brutal di Tempat Penitipan Anak Thailand, 38 Orang Tewas

Rabu, 21 September 2022 - 10:34 WITA

Gempa Raksasa M 7,7 Guncang Meksiko, Ini Penjelasan Seismolog!

Kamis, 15 September 2022 - 20:11 WITA

Planet Bumi Diambang Kehancuran, Ini Pesan Sekjen PBB

Berita Terbaru

SOCIAL & POLITIC

ZulUhel Disebut Pasangan Pemimpin yang Merakyat, Ini Kata Mereka!

Minggu, 9 Jun 2024 - 13:19 WITA

Translate »