Dana Pemerintah Daerah Mengendap di Bank hingga Rp 180,96 Triliun

- Pewarta

Jumat, 26 April 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sri Mulyani. (Antara/Akbar Nugroho Gumay)

Sri Mulyani. (Antara/Akbar Nugroho Gumay)

JAKARTA (ceraken.id)- Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melaporkan saldo dana pemerintah daerah di perbankan pada Maret 2024 naik dibandingkan bulan sebelumnya. Namun, masih lebih rendahMenteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan, posisi dana pemerintah daerah di perbankan per Maret 2024 sebesar Rp 180,96 triliun, naik sebesar Rp 7,12 triliun (4,1%) dari posisi sebelumnya dan lebih rendah sebesar Rp 15,61 triliun (-7,94%) dari posisi tahun sebelumnya (year on year).

Pemerintah daerah pada Maret ini masih memiliki dana di perbankan yang cukup tinggi Rp 180,96 triliun. Jika dibandingkan bulan sebelumnya dana di perbankan sebesar Rp 173,8 triliun atau pada Januari 2024 sebesar Rp 150 triliun. dibandingkan 2023.

“Ini berarti terjadi kenaikan account atau dana di perbankan oleh pemerintah daerah kalau dibandingkan Maret tahun-tahun sebelumnya. Angka ini tidak jauh berbeda atau bahkan cenderung lebih rendah dibandingkan 2023 dan 2022,” ucap Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kinerja dan Fakta (KiTa) di Aula Mezzanine, kantor Kementerian Keuangan pada Jumat (26/04/2024).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada Maret 2022, pemerintah daerah memiliki account di bank mencapai Rp 202 triliun. Pada 2023 sebesar Rp 196,5 triliun dan 2024 sebesar Rp 180,96 triliun.

Persentase komposisi dana pemerintah daerah di perbankan terbagi dalam tabungan (3,07%), giro (79,32%), dan deposito (17,61%).

Adapun giro yang memiliki likuiditas tinggi mendominasi sebesar 79,32%, diikuti 17,61% dalam bentuk deposito, dan sisanya 3,07% dalam bentuk tabungan.

Hal ini menunjukkan dana pemerintah daerah di bank sebagian besar disiapkan untuk pembayaran belanja daerah/operasional.

“Jadi kalau dilihat levelnya menurun tiga tahun terakhir. Hampir sama dengan 2021. Untuk komposisi dana pemerintah daerah yang ada di perbankan mayoritas 79,3% adalah dalam bentuk giro, deposito hanya 17,6% dan tabungan di 3,07%,” beber Sri Mulyani***

Berita Terkait

Banyak Manfaat, UMKM Didorong Berinvestasi atau Nabung Saham
Provokasi Dompu Berhasil, Bapanas Tindak Lanjuti Penyesuan HAP Jagung
Bulog Ikut Stabilkan Harga Jagung di Bima – Dompu
Jamur Tiram di Lombok Barat Bangun Ekonomi Warga
Ulah Curang Driver Amada Di Duga Penyebab Naiknya Harga Gas
Tenun Lombok Antara Komoditas dan Identitas
Warga Minta Tidak Ada Kenaikan Harga Saat Lebaran Topat
Libur Lebaran, Harga Ikan Bakar Meroket,Omzet Sampai 2 Juta Rupiah

Berita Terkait

Minggu, 28 April 2024 - 15:06 WITA

Banyak Manfaat, UMKM Didorong Berinvestasi atau Nabung Saham

Jumat, 26 April 2024 - 17:38 WITA

Dana Pemerintah Daerah Mengendap di Bank hingga Rp 180,96 Triliun

Kamis, 25 April 2024 - 14:59 WITA

Provokasi Dompu Berhasil, Bapanas Tindak Lanjuti Penyesuan HAP Jagung

Rabu, 24 April 2024 - 19:57 WITA

Bulog Ikut Stabilkan Harga Jagung di Bima – Dompu

Jumat, 19 April 2024 - 17:12 WITA

Jamur Tiram di Lombok Barat Bangun Ekonomi Warga

Selasa, 16 April 2024 - 22:57 WITA

Ulah Curang Driver Amada Di Duga Penyebab Naiknya Harga Gas

Senin, 15 April 2024 - 19:20 WITA

Tenun Lombok Antara Komoditas dan Identitas

Minggu, 14 April 2024 - 23:32 WITA

Warga Minta Tidak Ada Kenaikan Harga Saat Lebaran Topat

Berita Terbaru

SOCIAL & POLITIC

ZulUhel Disebut Pasangan Pemimpin yang Merakyat, Ini Kata Mereka!

Minggu, 9 Jun 2024 - 13:19 WITA

Translate »