Kelangkaan Elpiji di Kota Bima Akibat Belum Ada Pasokan dari Pertamina

- Pewarta

Sabtu, 16 Maret 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BIMA (ceraken.id)- Pemerintah Kota (Pemkot) Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) mengungkapkan kelangkaan elpiji 3 kilogram di wilayah ini akibat belum ada pasokan dari Pertamina.

Kepala Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan Kota Bima Tafsir mengakui akibat belum adanya pasokan menyebabkan harga elpiji ukuran 3 kilogram di wilayah ini melonjak drastis.

“Pasokan dari Pertamina sebanyak 63 ribu tabung untuk jatah Kota Bima bulan Januari sampai Februari belum didroping, sehingga terjadi keterlambatan dan berakibat tingginya harga yang dijual di tengah-tengah masyarakat,” ujarnya dalam keterangan tertulis, di Mataram, Jumat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ia mengakui 63 ribu tabung elpiji ukuran 3 kilogram yang belum didroping tersebut pada bulan Januari dan Februari memang jatah yang diperuntukkan Kota Bima.

Akan tetapi akibat belum ada pasokan tersebut, harga jual elpiji 3 kilogram di tengah-tengah masyarakat menjadi di atas harga eceran tertinggi (HET). Padahal, harga yang disepakati antara agen dan distributor Rp18 ribu per tabung.

“Namun berdasarkan hasil penelusuran kami, masih banyak pengecer yang menjual melampaui di atas harga satuan, bahkan mencapai Rp25 ribu hingga Rp35 ribu per tabung 3 kilogram,” ujar Tafsir, saat memantau operasi pasar murah di halaman Kantor Lurah Paruga, Kota Bima.

Menurutnya, harga Rp25 ribu hingga Rp35 ribu per tabung ukuran 3 kilogram terbilang tinggi.

“Ini tinggi sekali, secepatnya akan kami tegur dan evaluasi melalui sistem pengawasan,” katanya pula.

Oleh karena itu, dengan adanya operasi pasar murah ini diharapkan harga bahan pokok dapat terjangkau oleh masyarakat, demikian juga harga elpiji dapat segera stabil sesuai HET.

“Operasi pasar murah yang dilakukan saat ini terpantau lancar dan ramai dikunjungi warga yang hendak belanja kebutuhan bahan pokok. Kami gandeng Perum Bulog Bima, dan Perum Bulog menyediakan sebanyak 5 ton beras, gula 300 kilogram, minyak goreng 600 liter, namun yang lebih diminati masyarakat beras dan minyak goreng,” katanya lagi.***

Berita Terkait

Banyak Manfaat, UMKM Didorong Berinvestasi atau Nabung Saham
Dana Pemerintah Daerah Mengendap di Bank hingga Rp 180,96 Triliun
Provokasi Dompu Berhasil, Bapanas Tindak Lanjuti Penyesuan HAP Jagung
Bulog Ikut Stabilkan Harga Jagung di Bima – Dompu
Jamur Tiram di Lombok Barat Bangun Ekonomi Warga
Ulah Curang Driver Amada Di Duga Penyebab Naiknya Harga Gas
Tenun Lombok Antara Komoditas dan Identitas
Warga Minta Tidak Ada Kenaikan Harga Saat Lebaran Topat

Berita Terkait

Minggu, 28 April 2024 - 15:06 WITA

Banyak Manfaat, UMKM Didorong Berinvestasi atau Nabung Saham

Jumat, 26 April 2024 - 17:38 WITA

Dana Pemerintah Daerah Mengendap di Bank hingga Rp 180,96 Triliun

Kamis, 25 April 2024 - 14:59 WITA

Provokasi Dompu Berhasil, Bapanas Tindak Lanjuti Penyesuan HAP Jagung

Rabu, 24 April 2024 - 19:57 WITA

Bulog Ikut Stabilkan Harga Jagung di Bima – Dompu

Jumat, 19 April 2024 - 17:12 WITA

Jamur Tiram di Lombok Barat Bangun Ekonomi Warga

Selasa, 16 April 2024 - 22:57 WITA

Ulah Curang Driver Amada Di Duga Penyebab Naiknya Harga Gas

Senin, 15 April 2024 - 19:20 WITA

Tenun Lombok Antara Komoditas dan Identitas

Minggu, 14 April 2024 - 23:32 WITA

Warga Minta Tidak Ada Kenaikan Harga Saat Lebaran Topat

Berita Terbaru

SOCIAL & POLITIC

ZulUhel Disebut Pasangan Pemimpin yang Merakyat, Ini Kata Mereka!

Minggu, 9 Jun 2024 - 13:19 WITA

SOSIAL BUDAYA

“Merarik Kodek” Bukan Budaya Sasak Lombok

Selasa, 4 Jun 2024 - 12:49 WITA

Translate »